Kitab Samawi dan Kitab Ardhi

Pengertian Kitab Samawi

Kata “samawi” berasal dari bahasa Arab yang artinya adalah langit. Yang dimaksud dengna kitab samawi adalah kitab-kitab yang ditulis berdasarkan wahyu dari Allah SWT kepada para Nabi dan Rasul melalui malaikat Jibril.

Allah SWT berfirman:

وَالَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِمَا أُنْزِلَ إِلَيْكَ وَمَا أُنْزِلَ مِنْ قَبْلِكَ وَبِالْآخِرَةِ هُمْ يُوقِنُونَ

Dan mereka yang beriman kepada Kitab (Al Quran) yang telah diturunkan kepadamu dan Kitab-kitab yang telah diturunkan sebelummu, serta mereka yakin akan adanya (kehidupan) akhirat. (Q.S Al-Baqarah: 4)

Pengertian Kitab Ardhi

Kaat “ardhi”, artinya Bumi, yang dimaksud dengan kitab ardhi adalah kitab suci penganut agama tertentu, disusun oleh seseorang berdasarkan pengalaman hidup dan dijadikan panduan bagi para pengikutnya.

Contoh Kitab Samawi

Kitab samawi yang diturunkan Allah kepada Nabi dan Rasul-Nya tidak terhitung jumlahnya, adapun yang tersebut di dalam Al Qur’an antara lain:

1. Shuhuf Ibrahim dan Musa, yaitu lembaran yang tertulis di dalamnya wahyu dari Allah yang diturunkan kepada Nabi Ibrahim dan Nabi Musa. Allah berfirman di dalam surat Al A’la:

إِنَّ هَٰذَا لَفِي الصُّحُفِ الْأُولَىٰ
Sesungguhnya ini benar-benar terdapat dalam kitab-kitab yang dahulu,

صُحُفِ إِبْرَاهِيمَ وَمُوسَىٰ
(yaitu) Kitab-kitab Ibrahim dan Musa. (Q.S Al A’la:  18-19)

2. Kitab zabur, yaitu kitab yang diturunkan Allah kepada Nabi Daud as.

3. Kitab taurat, yaitu kitab yang diturunkan Allah kepada Nabi Musa.

4. Kitab Injil, yaitu kitab yang diturunkan kepada Nabi Isa.

5. Kitab Al Qur’an yaitu kitab yang diturunkan Allah kepada Nabi Muhammad SAW.

Contoh Kitab Ardhi

Kitab-kitab yang disusun oleh seseorang dalam ajaran tertentu sangatlah banyak. Diantaranya adalah:

1. Tripitaka. Tripitaka adalah kitab umat Buddha. Setiap umat Buddha berpegang teguh kepada Tripitaka sebagai rujukan utama karena dalamnya tercatat ucapan dan ajaran sang hyang Buddha Gautama.

2. Weda. Weda merupakan kitab dari agama Hindu, weda adalah kitab suci umat Hindu yang disusun oleh seorang Maharesu dari kaum brahma krishna Dwaipayana Wyana bersama-sama muridnya.

3. Zen avesta. Zen avesta adalah kitab suci dari kaum Majusi atau yang dikenal dengan nama Zoroaster.

4. Sishu Wujing, sishu wujing adalah kitab suci penganut konghuchu, Kitab ini disusun oleh Kong Hu Cu yang dilahirkan pada tahun 551 SM. Agama Kong Hu Cu ini dianut oleh sebagian masyarakat Tionghoa (China).

Sikap orang Mukmin terhadap Kitab Samawi dan Ardhi.

Seorang mukmin harus meyakini bahwa kitab suci yang wajib diyakini dan dipercayai kebenarannya adalah Al Qur’an.

Adapun kitab suci yang lainnya, baik kitab samawi dan kitab ardhi, kita harus tetap menghormatinya sebagai kitab suci, Akan tetapi tidak sampai meyakini kebenarannya, apalagi beriman kepadanya.

Karena hanya kitab suci Al Qur’an-lah yang tidak diragukan kebernarannya, dan kitab suci Al Qur’an-lah yang memberikan petunjuk ke jalan yang benar bagi orang-orang yang bertakwa.

Allah berfirman:

ذَٰلِكَ الْكِتَابُ لَا رَيْبَ ۛ فِيهِ ۛ هُدًى لِلْمُتَّقِينَ

Kitab (Al Quran) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertakwa. (Q.S Al Baqarah: 2)

About these ads

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s